Minggu, 10 Agustus 2014

Dampak dar Meremehkan tubuh kita

Kembali ke pertanyaan saya sebelumnya: Pasukan Apa dampak tidak berubah tergantung pada sepatu kelembutan tunggal dan mengapa tidak berjalan di permukaan keras menyebabkan cedera lebih lanjut?

Masalahnya adalah, sekali lagi, kita meremehkan tubuh manusia! Ini adalah hal yang luar biasa, dan kami tidak pernah memberinya kredit dia layak. Tubuh menyesuaikan dengan permukaan akan memukul, jika Anda memberikan kesempatan. Tubuh beradaptasi dengan baik boot dan permukaan kawin pasukan dampak melalui perubahan kekakuan, cara pemogokan kaki, dan konsep pengaturan yang disebut otot.

Contoh ini bisa dilihat dengan berjalan tanpa alas kaki, berkurang proprioception (umpan balik sensoris) mengenakan sepatu meniadakan bantalan sepatu. Studi menggunakan sepatu minimal / tanpa alas kaki telah menunjukkan bahwa tubuh tampaknya menyesuaikan kekuatan dampak / arahan berdasarkan data umpan balik dan aksi langsung. Saat menjalankan atau mendarat dari melompat, tubuh mengambil semua informasi sensorik dan pengalaman sebelumnya, dan menyesuaikan untuk melindungi diri / tanah secara optimal Seperti disebutkan di atas, dilakukan melalui berbagai mekanisme. Jadi Anda tetap beberapa sepatu lari empuk pada bagian bawah kaki Anda dan tubuh masuk "Oh, kami setuju, kita tidak perlu khawatir tentang dampak seperti yang telah kita bagian ini memo lembut di kaki.

Sebuah konsep yang belum dibahas adalah pengaturan otot. Ini adalah konsep baru ini mengusulkan Nigg et al. pada tahun 2000, ia melihat gaya dampak sebagai sinyal atau sumber umpan balik, seperti yang saya katakan sebelumnya. Tubuh kemudian menggunakan informasi ini dan menyesuaikan untuk meminimalkan getaran jaringan lunak dan / atau getaran dari tulang. Argumennya adalah bahwa gaya dampak tidak masalah tapi sinyal. Perjanjian Otot pada dasarnya mengendalikan getaran ini melalui berbagai metode. Mekanisme yang mungkin adalah pra-aktivasi. Pre-aktivasi aktivasi otot sebelum dampak. Dalam hal ini, ia berfungsi sebagai sarana menyesuaikan otot untuk mempersiapkan dampak dan juga dapat mengubah kekakuan otot, yang merupakan cara lain untuk mempersiapkan dampak. Pre-aktivasi telah ditetapkan dengan beberapa studi EMG.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar